Tersingkir di Tengah-Tengah Pengguna BlackBerry

Assalamu’alaikum :)

Blackberry

Curhat lagi, curhat lagi :D . Kali ini tentang BlackBerry yang begitu populer di kalangan remaja Indonesia. Postingan ini saya kasih nama Tersingkir di Tengah-Tengah Pengguna BlackBerry, karena saya sebagai pengguna non-BB merasa sedikit dikucilkan, begitupun teman-teman saya yang sesama non-BB user.

Kisah ini berawal ketika saya mengikuti acara Gathering di Charity Club President University, semacam acara keakraban gitu bagi para anggota yang baru. Nah, setelah acaranya selesai, ada satu orang yang mengumpulkan informasi kontak dari setiap peserta dan nantinya disebarkan ke seluruh peserta. Agar nantinya bisa tetap menjaga komunikasi satu sama lain. Tetapi, 80% dari mereka semua mengirimkan PIN BB mereka, tanpa menyebutkan No.HP atau apalah yang bisa dikontak. Helloooo, I’m not a BB user here, please at least give me your phone number :hammer:

Ini bukan masalah saya tidak mempunyai BB, ini bukan masalah saya benci terhadap BB, tapi ini masalah kenapa BB sudah dijadikan standarisasi dalam berkomunikasi, khususnya antara remaja Indonesia. Kalau dulu orang bertanya : eh, no.HP mu berapa? sekarang orang bertanya eh, pin BB mu berapa? Sini saya add. 

:nohope:

Sekali lagi saya tidak benci terhadap BB dan para penggunanya, hanya saja, saya tidak menemukan fitur di BlackBerry yang akan memanjakan saya. Fitur utama yang dicari orang Indonesia dari BB adalah BlackBerry Messenger (BBM). Kenapa? Well, tipikalnya orang Indonesia sukanya ngerumpi sih. Makanya BB laku keras di kalangan pemuda.

Gak punya BB ? Ga gaul! :hammer:

BB itu bagus. Notifikasi yang didapat dari Email, Facebook, Twitter lebih cepat jika dibandingkan dengan yang lain dan paket Internetnya benar-benar Unlimitied. That’s it! 
Ya, hanya itu yang saya anggap bagus dari BlackBerry. Pernah teman saya mengatakan :

Pake BB itu enak, kirim gambar ga perlu bayar internet, cuma bayar sekali aja.

Mungkin yang dia bayar sekali aja adalah langganan paket BIS (Blackberry Internet Service). Perlu diketahui ya para pembaca, untuk yang bisa langganan sekarang BUKAN hanya BlackBerry. Untuk Indosat ada Indosat Internet, untuk telkomsel ada Telkomsel Flash. Dan lain-lain. Pengguna HP selain BlackBerry pun bisa mengirimkan gambar tanpa bayar, hanya bayar sekali dan selesai.

CUMA, Bedanya BIS dan paket langganan biasa adalah, BIS tidak mempunyai kuota dan benar-benar unlimitied (CMIIW) sedangkan paket langganan Internet semi-unlimitied. Apa itu semi-unlimitied? Anda akan diberi kuota pemakaian wajar, misalnya saja 1GB (Telkomsel Flash Rp. 100.000,-). Maka anda dapat menikmati kecepatan yang cukup tinggi dari Telkomsel sebanyak 1GB (Upload dan Download). Ketika batas pemakaian 1GB sudah habis, anda masih bisa Internetan tetapi kecepatan diturunkan. Itu namanya semi-unlimitied.

Tetapi, menurut pengalaman saya, pemakaian 1GB atau 500MB dalam HandPhone untuk sekedar kirim email, chatting, Facebook, Twitter, Google Maps dan sesekali streaming YouTube sudah cukup. Kecuali anda ingin menggunakan tethering koneksi Internet HP anda untuk digunakan di PC/Desktop untuk mendownload lagu dll. Maka itu akan cepat habis.

Jujur saya lebih suka Android, Windows Mobile, iOS. Kenapa? Mereka mempunyai segudang fitur untuk memanjakkan penggunanya, apalagi Android, yang basisnya Open Source. Artinya siapapun bisa mengembangkan Android menjadi lebih baik. Terlebih ribuan aplikasi dan games gratis di Market. Itu yang membuat saya tidak pernah bosan memegang HP Android saya, selalu aja ada yang baru :)

Entah kenapa saya tidak pernah tertarik dengan yang namanya BB, dengan BBM. Untuk chatting saya lebih suka menggunakan YM atau WhatsApp yang bisa multi-platform di iOS, Android, Symbian, BlackBerry. Kenapa? Karena menurut saya, BB itu aslinya dikeluarkan untuk orang pebisnis. Mereka membutuhkan data yang terenkripsi (ter-protect) ketika kirim mengirim Email karena Email mereka akan melewati RIM terlebih dahulu. Mungkin saya suatu saat akan menggunakan BB, tetapi bukan sebagai Handphone utama saya. Handphone utama tetap Android, iOS, atau Windows Mobile

Lalu kenapa WhatsApp kalah pamor dengan BBM? Karena BBM sudah terlalu menjamur di Indonesia, sudah kalah ekslusif dengan BBM.

Saya coba paparkan data tentang statistik HP model apa aja yang paling banyak digunakan di Amerika. Nielsen (2011) membuat diagram seperti di bawah ini:

Pengguna Operating System HP

Android menguasai pasar U.S dengan hampir setengahnya, BlackBerry mempunyai sekitar 15% dari penggunanya.

Lalu, kenapa di Indonesia orang pada share pin BBnya? Kenapa ga no.HP nya? Saya (tepatnya Kami pengguna non-BB) juga butuh komunikasi dengan kalian pengguna BB.

Please dong ngertiin guee :(

hahaha, udah ah. Saya disini tidak membenci BB, saya hanya menyukai Android :)

AbangFadli, out :cool:

Wassalamu’alaikum :kr

 

Incoming search terms:

  • blackberry
  • data statistik pengguna blackberry di indonesia
  • grafik pengguna blackberry di indonesia
  • Orang membenci blackberry
Ilmu jangan disimpan sendiri, bagikan ke teman-teman anda:

Comments

comments

Ahmad Fadli Basyari

Mahasiswa IT di President University. Memiliki hobi membuat aplikasi mobile, blogging dan menonton film.

32 Responses

  1. GaL says:

    Agree!
    Me was one of outsider of BBM Groups! :(

    Tapi gue lagi menggalakkan WhatsApp Grup di #lantai31 *gerakan mengalahkan BBM grup kantor :P

    I Love Android :)

    Join Fan Pages VIVAlog
    Best Regards, Gal’s

  2. citra says:

    saya pengguna bb tp masih sering share no hp kok… btw android its much better than BB..hhehehehe.. makanya beli bb dong bro :D *ehhhh….* :D

  3. susi says:

    iya betul sekalii.. BB itu cocok buat pebisnis :)… that’s it ! push email lebih cepat :) yg lainnya ngk perlu :)

  4. bstio says:

    I’m an Android user. I choose it because I found it’s better than BB. I mean, what BB can do can be done by Android too. While what Android can do? I don’t think BB can do it either. After all, it’s about choice. As happens in other parts of life, say automotive, we can not make people choose the brand we choose. I also am not BB hater, but why people in USA and Europe don’t take BB as first priotity now is not because they don’t know the better one to choose.

    Cheers,
    bsTio

  5. endo says:

    betul betul,,, kapan ya orang indo sadar technology,,, emang udah habitnya ngerumpi, ngegossip,, jadi dinegeri ini banyak orang yang sangat pintar berbicara tapi tanpa bukti nyata,,,

  6. Andromaniak says:

    saya anggota non BB user….

  7. nufadilah says:

    ga pake BB tapi make tablet juga tetep okeh koq hehe

  8. major7 says:

    sharing yg bagus bang…dulu awalnya saya pengguna BB juga..bahkan dikantor saya waktu itu yg pakai BB bisa dihitung dgn jari ..tapi tatkala keypad BB saya mulai trouble,jaringan makin lemot disertai temen2 kantor pada berlomba2 buat beli (kredit) BB yg di fasilitasi oleh kantor..akhirnya BB saya jual..dan saat ini saya memakai sams*ng galaxy..
    testimoni : saya sangat puas memakai android..saya gag pernah dibatasi apapun oleh HH saya..beda sewaktu dulu pakai BB..dan satu hal yg pasti..saya tidak autis lagi spt waktu pegang BB ,dimana dunia sekitar seolah2 terabaikan sewaktu asyik dgn BB..
    well,semua kembali ke pribadi masing2…
    slogan saya : “ORANG PINTAR,PAKAI ANDROID..”
    hahahahaha
    salam robot ijo™

  9. BB Users says:

    Terpaksa boss… kawan-kawan semua pakai BB.
    Nunggu BB saya rusak parah sampai gak bisa diperbaiki lagi, baru ganti HP non BB.

    Saya ada HP china sebagai HP sekunder, tapi malas ngecharge dan isi pulsa, sehingga cuma pakai satu-satunya HP BB yang eksklusif di Indonesia ini. Tanpa BB di Indonesia ini kita seakan orang gak gaul yang aneh… begitu keluar negeri kita bawa BB, gantian kita merasa jadi orang aneh sendiri, karena semua pakai Iphone dan Android. Iklan BB aja hampir tidak ketemu di jalan-jalan luar negeri…

    :p

  10. Tyo says:

    Ya ellagh…Ribet bgt hidup lo mikirin beginian, Coba aja beli dua2nya…. kayak gue BB ama Android sekalian, biar gak gaptek, tapi tetep gaul, coz dua2nya memiliki kelebihan dan kekurangan masing2 !!

    Kalo punya duit lagi, tinggal nambah I Phone! Wassalam

  11. Gunadie says:

    gan, ijin share boleh yaa? bagus nih cerita ente.. sama ane jg pengguna BB tp tetep Primary HP ane Windows Mobile.. Fitur nya lebih melengkapi bgt buat ane yg ‘Office’ banget… BB ane pake cuma bwt social network doang, jadi ‘HP Tiri’ ane lah.. haha

    nice story gan!

  12. Taswin noer says:

    Kalo memang merasa disingkirkan, ya beli juga dong BB disamping Android yg anda punya….gitu aja kok repot..

  13. Erynda says:

    Sundul gan, ijin share yaaa ;D

  14. sweety siwon says:

    android lebih bagus sih dari BB tapiiiii udah banyak yang pake BB dn disana sini tanya” pin BB terus jadi merasa tersingkir juga ya kawand :(

  15. rega says:

    aq pengguna android dan tdk akan pndh ke platform lain,
    aq heran knp org2 indo yg pake BB mau dibodohi sama R*M
    hp bisanya cuman sms, push mail, sama chatting doang harganya selangit,
    menurut aq g sesuai harga sama fitur

  16. dicky says:

    I agree with you absolutely.
    Gw pengguna platform Android, dan ga tertarik dgn handset Blackberry. Rasional saja dari spesifikasi hardwarenya saja rata2 handphone berplatform Android lebih tinggi daripada Blackberry. Kalo masalah harga itu mah relatif ya, sekarang saja banyak handphone Android yg lebih mahal daripada Blackberry. Jadi untuk saat ini gw pikir masih banyak pengguna Blackberry yg hanya buat gengsi aja, tanpa melihat kualitas hardwarenya, WORTH IT GA AMA HARGANYA..!!

  17. dicky says:

    I agree with you absolutely.
    Gw pengguna platform Android, dan ga tertarik dgn handset Blackberry. Rasional saja dari spesifikasi hardwarenya saja rata2 handphone berplatform Android lebih tinggi daripada Blackberry. Kalo masalah harga itu mah relatif ya, sekarang saja banyak handphone Android yg lebih mahal daripada Blackberry. Jadi untuk saat ini gw pikir masih banyak pengguna Blackberry yg hanya buat gengsi aja, tanpa melihat kualitas hardwarenya, WORTH IT GA AMA HARGANYA..!!!

  18. Imra says:

    Saya (terpaksa) pengguna BB, alih2 bercita2 pengen beli hape android, eh malah dikasih BB sm sepupu. 1-2 bulan coba, buset deh, pemakaian pulsa melonjak 3x lipat! Tapi ya terpaksa dipake, klo ga bisa diomelin yang ngasih, dan ga kehabisan akal, nginstall Whatsapp. Catt.: masih bercita2 ganti hape android. ^.^

  19. iyus says:

    Ha..ha..ending statement-nya itu lho..
    ..Saya disini tidak membenci BB, saya hanya menyukai Android..

    Cerdas!

    Nice post Bang!

    -Satisfied HTC Sensation with Android user-

  20. angga says:

    mau nanya nih bagi yang udah pernah make android… menurut kalian android merk apa yang murah tapi fiturnya ga kalah dengan merk mahal.. tks infonya…

    salam.

  21. aap gapril says:

    saya dulu penguna bb, tp sekarang gak pake lagi karena merasa kurang fitur dan kurang hemat :D,,sekarang banyak pengguna bb masih gaptek, imel mereka tidak aktif, ym dan g mail mereka tidak aktif,,,saya merasa aneh pada mereka, mereka memakai bb tp imel tidak dipake, dan tidak sesuai kebutuhan, sangat mubazir jika hanya untuk mgerumpi dan terima broadcasr

  22. yogie says:

    maklum aja orang indonesia kan norak-norak
    makanya pake BB aja udah heboh
    :P

  23. Putri says:

    Saya juga bingung, kenapa hampir seluruh orang Indonesia lebih suka BB daripada Android? Padahal jelas-jelas Android itu lebih banyak fiturnya daripada BB.
    Iya ‘kan?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CAPTCHA *

[+] kaskus emoticons nartzco