Jepang – Senang. Sedih. Lagi?

Udah seminggu balik dari Jepang, mumpung masih ada dikit-dikit yang nyantol diingatan akan coba diceritakan summary-nya. Seneng? Iya. Sedih? Lumayan. Nagih? Pasti. Bakal ada next trip to Japan dalam hidup gw, kalau Alloh mengizinkan.

Gw berangkat dan pulang naik ANA, dikasih tau temen kalo ini Garuda-nya Jepang. Nggak bisa bandingin sih mirip Garuda apa enggak, soalnya ini pertama kali naik pesawat full services. Agak norak gitu jadinya pas di pesawat :malus

Click here for tl;dr, but I’ll be sad :(

Cuaca Jepang

Pesawat pun landing di Narita International Airport. Waktu setempat menunjukkan sekitar setengah 2 waktu setempat (GMT +9). Dari dalam pesawat mengira udara luar akan terasa panas karena matahari cukup terik, dalam hati berpikir jadi Jepang kurang lebih sama lah ya dengan Indo, gw pun buka jaket. Begitu keluar pesawat … brrrrhhhh.

Jepang adalah negara 4 musim pertama yang gw kunjungi. Saat itu masih pergantian dari musim dingin ke musim semi. Masih dingin banget, tapi gak ada salju. Dan sakura belum mekar. Sedih.

Karena udah terbiasa dengan Jakarta yang puanas banget, gw gak siapin jaket yang tebel-tebel amat. Menganggap paling dinginnya cuman kayak dingin AC kamar. Sotoy banget emang.

Malam kita sampai di penginapan, suhu udara di aplikasi HP menunjukkan 8 derajat, 2x lebih dingin dari suhu terendah AC kamar. Di hari-hari setelahnya sempat menyentuh 4 derajat. Itu jari-jari pun udah susah gerak untuk ngetik di HP. Terdengar lebay, tapi bener. Kagetnya lagi adalah temen gw yang stay di sana bilang bahwa ini udah gak dingin-dingin banget kalo dibandingkan dengan musim dingin. Shock dengernya.

 

Welcome To Japan

Semua pake Jaket. Semua kedinginan.

 

Kalau di Indo kita ke mall numpang ngadem, di Jepang kita ke mall numpang nganget.

Alhasil gw beli jaket tambahan lagi, yang ada hoodie nya di Uniqlo. Btw harga di Jepang bisa 100-200 rb lebih murah dibanding di Indo. Dan saran gw kalau mau beli jaket, jangan beli yang panjang ke bawah sampe lutut kayak di drama-drama Korea. Walaupun bagus dan orang lokal sana banyak yang pake, begitu kita pake di Indo bakal diketawain orang sekampung.

 

Culture Jepang

Buang sampah aja mikir.

Itulah impresi yang muncul dari beberapa temen gw ketika mau buang sampah di penginapan pertama kita. Disediakan 2 tempat sampah, yang satu berlabelkan combustible. 

Loh, di Indo udah cukup wajar? Organik dan Non-Organik. Iya, tapi ini waktu buang sampah ke depan rumah untuk diambil truk pengambil sampah pun dijadwalin. Misalnya cuman Senin, Rabu, Sabtu sampah-sampah yang non-combustible akan diambil.

Di penginapan cuman 2 tipe. Di stasiun dan tempat umum bisa sampai 4. Newspaper/Magazine, Can/Bottle, Other sama 1 lagi gw lupa.

Pernah di stasiun gw mau buang kantong plastik. Karena ini masih plastik, gw masukkin ke kategori can/bottle karena gw mikirnya sama-sama plastik. Langsung ada orang (bukan security officer, orang biasa) bilang ke gw kalo harusnya masukkin ke other. Luar biasa banget mereka mau ngingetin gw, seorang stranger lugu yang buang sampah seenaknya. Kalo di Indo pasti orang bodo amat. Gw yakin kotak sampah di Indo banyak yg kecampur. Wadahnya organik isinya plastik, botol minuman dll.

Yang bikin gw takjub lagi, di sana itu jaraaaaaaaang banget yang namanya tempat sampah. Di Shibuya gw cuman nemu satu deket patung Hachiko. Begitu gw jalan sekitar 500 meter dari Hachiko terus tanya di mana ada tempat sampah, gw diarahin ke tempat sampah yang di patung Hachiko. Dan kota-nya tetep bersih. Gak ada sampah gw liat sama sekali. Jadi gw selalu bawa plastik kecil dalam tas untuk taro sampah sementara.

Hachiko

No trash whatsoever.

 

Kok bisa ya?

Ini impresi kedua yang ditangkap selama di Jepang. Teknologi di sana benar-benar maju. Di sana kalo lewat gate stasiun nge-tap kartu nggak perlu nunggu 1-2 detik baru bisa masuk. Mereka bisa melakukan itu sambil jalan, tanpa berhenti. Cepet banget processing-nya.

Terus mesin-mesin di sana itu bisa proses duit dengan cepat juga. Pecahan apapun dari 10 yen sampe 10.000 yen, baik koin maupun kertas, bisa masuk.

Satu lagi yang bikin heran adalah teknologi cashier-less di salah satu toko baju di sana. Mereka bisa deteksi barang yang mau kita beli, list semua harganya, kita bayar, terus kita plastikin sendiri. Di sana cuman ada 1 petugas yang mandu gw dan temen gw karena clingak-clinguk gak tau harus ngapain. Temen gw ada rekam step-by-step kenorakan gw di sana.

Maafkan kenorakan gw dan posisi video yang potrait  :(

 

Beberapa culture Jepang lain yang (menurut gw) menarik:

Berdiri di eskalator di sebelah kiri. Sebelah kanan untuk orang yang ingin jalan cepat.

Tanpa ada tanda, tanpa ada instruksi, semua orang Jepang pasti berdiri di salah satu sisi dari eskalator. Sisi lain dibiarkan untuk orang yang ingin berjalan di eskalator tersebut. Walaupun tidak ada orang yang lewat, mereka tetap berdiri seperti itu.

Image: http://daphnesiaw.com/

Begitu pulang ke Indo, gw kesel banget pas di Lotte ada orang dengan santainya berdiri diam, ngobrol santai, memakan tempat eskalator kiri dan kanan. Gw yang dibelakang gak bisa lewat :mad:

Waktu sangat berharga. Tabrakan di tempat ramai udah biasa.

Orang Jepang itu sangat menghargai waktu, tak jarang gw melihat mereka berlari mengejar kereta (datang dan berangkatnya selalu tepat waktu sampai menit-menitnya). Karena itu, kalau mereka nabrak/nyenggol satu sama lain mereka gak akan berhanti untuk bilang “sorry” atau “gomenasai“.

 

Taat lampu lalu lintas!

Kalau di zebra cross, lampu indikator pedestrian nyebrang belum ijo, mereka gak akan nyebrang, walaupun jalanan lagi kosong, gak ada mobil yang lewat. Begitu pula sebaliknya. Ketika lampu lalu lintas lagi merah, tapi dari kanan kiri gak ada orang/mobil lain yang lewat. Mereka tetap patuh ke lampu lalu lintas itu. Hebat. Salut banget. Ngerasa malu banget sama diri sendiri ketika ngeliat kejadian ini untuk pertama kali.

Kalo di Indonesia udah berantakan banget ini. Pernah sekali gw coba berhenti saat lampu merah ketika kondisi sepi, eh di klakson sama metro mini dari belakang. Huft.

Walau gak ada mobil. Tetep gak nyebrang karena lampu belum hijau.

 

Orang Jepang

Beberapa referensi di internet mengatakan bahwa orang Jepang ramah-ramah, baik hati, rajin menolong, suka menabung. Stop. Bukan cari pasangan hidup.

Bisa Bahasa Inggris?

Jarang. Banget. Apalagi cari yang fasih, bakal susah. Menurut website ini, English Proficiency Index orang Jepang (35th) itu kalah dengan Indonesia (32nd).

Maka dari itu gw sarankan belajar sedikit kosa kata Jepang agar bisa berkomunikasi sedikit2 dengan mereka. Contohnya:

  • tanya toilet di mana: toire wa doko desu ka? 
  • kiri/kanan hidari/migi
  • Angka
  • Berapa? Ikura desu ka?
  • Bisa bahasa Inggris? eigo wa wakarimasu ka?
  • X di mana? X doko desu ka?
  • Boleh foto bareng? issho ni shashin iidesu ka?
  • Ayam, Babi, Ikan. ciken/tori, buta, sakana.
  • Ini ayam? babi? etoooo ciken ciken? No? etooo pok? 
  • dll

Jadi jangan cuman berbekal ikkeh dan kimochi ya guys.

Di sinilah keuntungan nonton anime selama 8 tahun lebih gw digunakan hahahaha. Walaupun cuman sepatah-sepatah ngomong pake bahasa Jepang dan seringkali salah. Tapi seneng rasanya bisa ngomong langsung dengan native speaker Japan. In fact mereka akan appreciate kalau kita berusaha ngomong bahasa Jepang. Sampe kita ditanyain lho bisa bahasa Jepang dari mana. Terus kita bilang dari anime. Terus mereka heboh sambil nanya anime apa.

Bayangin aja ada bule ngomong pake Bahasa Indonesia, pasti kita bangga bukan main.

Ramah?

Ya. Orang Jepang sangat ramah dan menolong sepenuh hati. In fact, di hari pertama kita datang ke Tokyo. Kita sempat terlantar di kedinginan malam selama 1.5 jam karena tidak tau di mana penginapan kita berada.

Di sekitar ada beberapa orang lokal yang sedang berkerja (tempat kerjanya kayak warehouse JNE gitu, mereka lagi sortir2 barang). Terus kita tanyain alamat yang tertera di booking-an kita dan mereka sampe berhentiin kerjaan mereka lho. Inget kan kalo buat orang Jepang waktu itu sangat penting? Mereka berhenti demi kami. Yang tersesat dan kedinginan ini.

Tapi untuk bisa berinteraksi dengan orang Jepang, kita harus berani make the first move. Yang gw amati selama di Jepang, orang sana itu cenderung tidak ngobrol dengan stranger kalau tidak ditanya duluan. Jika dilihat sekilas mereka akan terlihat dingin, acuh tak acuh pada sekitar.

Bahkan di kereta, ada aturan dilarang menelpon kalau tidak emergency. Dan temen gw bilang di kereta itu gak boleh berisik. Jadi jarang ada orang yang ngobrol, semua orang liat HP, denger musik pake headset atau tidur.

So kalau mau berinteraksi berani-beraniin aja ngobrol duluan. Worst case nya kalau mereka nolak (gak pernah sih) paling juga kita malu bentar, lagipula gak ada yg kenal kita ini di Jepang.

Btw ini sedikit glimpse tempat tinggal kita di Jepang. Tidur di lantai pake fuuton.

Japan Rooms

Irit gausah beli springbed.

 

Kota di Jepang

I love exploring Japan! Gak perlu naik bus, taxi, ojek atau semacamnya. Cuman andalkan kaki dan kereta yang bisa mengantarkanmu ke mana aja. Rata-rata sehari kita bisa jalan 22.000 langkah dan maksimal kemarin 26.000 langkah. I guess this applied to all developed countries.

Untuk tau stasiun-stasiun kereta, gunakan aplikasi panduan seperti Google Maps untuk tau naik/turun stasiun mana. Di dalam kereta, perhatikan betul stasiunnya, jangan sampe kelewatan. Akan ada pengumuman lewat speaker tiap kali berhenti, tapi nggak semua ada versi Inggris nya.

Di sana juga banyak banget kuil-kuil. Baik kuil buddha maupun shinto. Masih banyak orang pake kimono/yukata (gatau bedanya) ketika berkunjung ke kuil dan tempat wisata.

Temples

 

Makanan Jepang

FOOD! Makanan asal Jepang banyak banget yang dijual di Indonesia. Yakisoba, Udon, Ramen, Curry Rice, etc, pastinya gw harus cobain yang asli dari negeri sakura.

Beruntungnya kita, di dekat Yoyogi Park lagi ada festival local food. Jadi ada jalan yang kurang lebih 1 KM isinya makanan semua kanan kiri. Ada yg berupa produk2 masih mentah ada juga yang udah dimasakkin tinggal makan. Jajanan-jajanan Jepang berkisar 200-700 yen. Telur kuning yang di bawah ini harganya 100 yen.

Lapar mataaa

Gw juga sempet pagi-pagi pergi ke Fish Market untuk nyobain ikan yang masih fresh. Mulai dari kerang tiram mentah. Satu set sashimi. Semua daging mentah, ada telur ikannya juga. Menurut gw ini enak, tapi itu tergantung preferensi ya :) Di sana juga banyak jualan makanan yang dimasak kok. Toko sushi banyak deret-deret.

Sashimi

Satu set sashimi pake nasi. Sekitar 1800 yen.

Sekali makan di Jepang bisa habis 900 – 2000 yen. Kalau lagi di stasiun Kyoto, coba cari tempat namanya Porto Dinings. Itu murah-murah harganya, banyak makanan under 1000 yen.

Di stasiun-stasiun gede (Kyoto, Tokyo) yang ada jalur shinkansen nya biasa jual makanan bento untuk bekal orang naik shinkansen. Harganya juga sekitar 1200-2000 yen.

Shinkansen Bento Set

Shinkansen Bento Set

Kalau mau cari makanan murah, beli onigiri atau sandwich di seven eleven. Murah-murah sekitar 120-250 yen. Beli 3 udah bikin kenyang.

Image: http://yokosukafoodcorner.blogspot.co.id/

Souvenir

Banyak banget yang bisa dibeli di Jepang. Atur budget sebelum berangkat yah, soalnya ini bisa membengkak hahaha.

Japan Souvenirs

Souvenirs! Ini baru yang makanan doang.

Untuk beliin souvenirs dalam bentuk banyak gw sarankan berhenti di 100 yen shop (Daisho, Cando, etc) di sana banyak banget item-item yang murah kayak magnet, gantungan kunci, solar powered doll, dll.

Untuk Tokyo Banana, kemarin beli di Tokyo Sky Tree. Tapi ternyata di Narita jual banyak. Jadi sempatkan waktu pas mau pulang aja. Harganya 1080 yen include pajak. Yang di Narita ada yg exclude pajak.

Untuk KitKat, harganya beragam. Ada yang mahal sampe 600-700 yen. Ada yang murah sekitar 200 yen.

Ada juga mochi isi 48 buah (cocok banget buat orang kantor) harganya 1000 yen.

Di Asakusa temple juga banyak kiri kanan jual magnet, kipas khas Jepang, samurai, bendera Jepang dll. Tapi harganya mungkin sedikit mahal karena ini spot turis.

Biaya

Sebenernya agak malu ngomongin biaya karena dilihat-lihat termasuk boros juga pengeluaran hahaha. Total sekitar 16-17 juta untuk 9 hari minus oleh-oleh. Dengan catatan ini untuk 11 orang ya, jadi semacam penginapan dan modem wifi bisa dapet murah karena dipake bersama.

Kira-kira gini lah:

  • Tiket Pesawat PP (Promo): 4.500.000 juta rupiah
  • JR Pass: 3.400.000 rupiah
  • Penginapan: 1.500.000 rupiah
  • Modem Wifi: 100.000 rupiah
  • Keperluan untuk 1 hari (total 9 hari: 46.800 yen -> 5.560.000 rupiah)
    • Makan besar rata-rata: 1200 x 2 = 2400 yen
    • Kereta non JR: 700 yen
    • Jajan di sevel: 400 x 2 = 800 yen
    • Jajan di vending machine: 150 x 2 = 300 yen
    • Jajan snack di jalan: 1000 yen
  • Makan mewah: 6000 yen -> 714.000
  • Hura-hura: sisanya haha
  • Oleh-oleh: tergantung yang nitip dan yg mau dikasih :))

The Miracle

Lost My JR Pass

Orang Jepang itu baik-baik banget. Dan hari terakhir itu sial banget. Berawal dari hilang nya JR Pass gw.

Kita sampai di stasiun Tokyo sekitar pukul 16:00. Karena JR Pass gw hilang, gw harus mengantri beli tiket dari Tokyo ke Narita Airport. Kereta berangkat 16:33 dan saat itu udah jam 16:10 an ketika gw mulai mengantri. Gw ada di antrian paling belakang. Kereta selanjutnya jam 17:00. Pesawat berangkat jam 17:55. Gak bakal sampe. Gw udah pasrah sambil browsing2 tiket pesawat Tokyo-Jakarta di Traveloka. Uhuk #promosi.

Karena gw pengen make sure gw gak salah tempat untuk beli tiket, gw tanya orang yg didepan gw. Terus ada ibu-ibu yang udah sekitar 40-50 tahun nanya (dalam bahasa Inggris, dan bagus banget aksennya!). “Mas’e kenopo?” Setelah diterangkan kondisi gw, dia (dan suaminya) bersedia switch tempat dengan gw!, dengan mengatakan “We have time but you don’t” dan ketika sudah dapat tiketnya ibu itu bilang “Go go go!” …… Power Rangers….

Mungkin ada sekitar 4-5 orang yang gw lewati. Alhamdulillah nya gw berhasil dapet itu kereta 16:33. Dengan harga mahal 3020 yen (350.000 rupiah). Jadi jangan ilang ya JR Pass nya.

Missed My Flight

Kita sampai di terminal 1 pukul 17:29. Ketika check-in petugas ANA sudah berusaha sebisa mungkin agar kami bisa masuk. Tapi apa daya, terucaplah kata-kata “I’m sorry but you can’t join the flight, there’s not enough time”. Kita udah lemes. Beberapa ada yang bilang “Please please please”. Dan kemudian miracle selanjutnya terjadi  

You will be able to fly with the same flight, same time, tomorrow”.
Lalu gw bertanya, “Is there any additional charge for us?”
No” katanya sambil geleng kepala lalu tersenyum.

Aaaaah bahagia-nya kita mendengarnya. Kita telat, lalu di reschedule, tanpa biaya, untuk 11 orang. Entah ini memang prosedurnya begitu atau emang mereka lagi ada slot, atau mereka emang baik banget. Yang penting ANA Airlines has saved our wallet from spending another 5-6 million rupiah.

Tapi itu berarti, kita punya waktu 24 jam extra di Jepang. Yeay!

Beberapa dari kita memutuskan untuk menyegarkan pikiran malam hari itu, lalu kita berangkat menuju sebuah onsen. Saat itu pukul 9 malam. Dan onsen tersebut tutup jam 10. Kita harus jalan melewati dinginnya malam, di jalan yang sepi, ditengah antah berantah. Karena memang onsen itu terpencil tapi worth it (menurut trip advisors).

That key is worth 3.000 yen

Kita sampai di sana 9:30. Penjaganya sempat menolak, tapi akhirnya membolehkan tapi cuman 30 menit. Karena kepala tanggung udah sampe situ kita oke oke aja.

Setelah segar. Salah satu dari kita kehilangan kunci loker sepatu. Dan di peraturan, kalau kunci itu hilang harus mengganti sebesar 3.000 yen. Oh my god. Temen gw itu udah mencari ke dalam kopernya, dalam tas nya tapi gak ketemu juga. Dan ketika mau buka dompet untuk bayar, ternyata penjaganya bilang gausah ganti rugi. Gila gak tuh. Coba kalo di Indonesia, sebagian besar tempat pasti gak akan sebaik itu.

Mungkin karena penjaganya itu juga udah capek ya, udah malem juga pengen cepet tidur, tapi 300 rb meeen. Sumpah baik banget.

Mungkin mereka juga bersikap begini terhadap turis? Entahlah. Tapi coba baca artikel ini untuk dapat pandangan gimana rasanya tinggal di Jepang dalam waktu yang lama.

Hari terakhir emang penuh cobaan, tapi somehow kita selalu mendapatkan kebaikan juga dari orang-orang Jepang.

 

Tips (sort of tl;dr)

  • Pelajari kata-kata umum bahasa Jepang, jangan bermodalkan ikkeh dan kimochi aja.
  • Bawa travel adapter. Colokan di Jepang beda, bentuknya yang gepeng dua biji.
  • Bisa tarik uang di ATM seven eleven. Rate nya bagus. Coba dengan Mandiri dan BCA. BCA lebih bagus rate nya. Ada biaya 20rb tiap kali tarik, jadi mending tarik banyakan. Maksimal tarik 30.000 yen.
  • Selalu baca ramalan cuaca.Akurasinya cukup tepat. Jadi kalau dibilang akan hujan, siapkan payung.
  • Onigiri di seven eleven bisa buat kenyang. Harganya murah.
  • Porto Dining di Kyoto Station tempatnya makan murah. Banyak harga under 1.000 yen.
  • Pake aplikasi Google Maps dan gunakan fitur travel by train, bukan car.
  • JR pass can save you lot of money, apalagi kalau berencana naik shinkansen.
  • Bawa plastik kecil dalam tas untuk sampah. Gak semua tempat punya tong sampah. Toilet pun kadang gak ada tong sampah.
  • Jangan datang pada pertengahan Maret. Gak dapat salju tapi dapet dinginnya doang. Terus sakura juga belum mekar.
  • Oleh-oleh banyak di Narita. Mulai dari kaos, pajangan, KitKat rasa macem-macem, Tokyo Banana dll.
  • Gunakan kepingan 1 dan 5 yen di seven eleven. Karena kebanyakan mesin gak terima duit kepingan 1 dan 5 yen.
  • Beli dompet/tempat kecil sebagai tempat penyimpanan uang receh. Pasti bakal kepake.
  • Daisho/Can Do/100 yen shop tempat paling oke buat beli oleh-oleh dalam jumlah banyakan.

Incoming search terms:

  • drama jepang senang dan sedih

Also published on Medium.

Ilmu jangan disimpan sendiri, bagikan ke teman-teman anda:

Comments

comments

Ahmad Fadli Basyari

Mahasiswa IT di President University. Memiliki hobi membuat aplikasi mobile, blogging dan menonton film.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CAPTCHA *

[+] kaskus emoticons nartzco